Memanusiakan Anak

Agustus 14, 2015 at 1:25 pm Tinggalkan komentar

Dianing Widya, novelis, pegiat sosial di Spirit Kita, @dianingwy

 

KASUS Angeline menjadi cermin bagi semua pihak betapa kekerasan terhadap anak, bahkan yang berakibat kematian, begitu mencemaskan. Berdasar data Komnas Perlindungan Anak, pada 2011 ada 2.462 kasus, naik lagi di tahun 2012 sebanyak 2.637 kasus. Tahun berikutnya, 2013, naik fantastik hingga 3.339 kasus. Pada 2014, ada 2.750 kasus. Lalu, pada tahun ini, hingga Mei, sudah terdata 339 kasus.

 

Boleh jadi kasus yang tidak terdata lebih banyak lagi. Sebab, tidak semua kasus mencuat ke permukaan. Namun, angka-angka tercatat itu saja telah menjadi horor bagi kehidupan anak-anak kita. Ini bukan angka main-main. Angka-angka yang terus meroket mengindikasikan negeri kita surga bagi para pelaku kekerasan. Ironisnya kekerasan terhadap anak justru seringkali terjadi di tempat yang semestinya menjadi tempat yang nyaman bagi anak, yakni di rumah dan sekolah.

Artinya kekerasan terhadap anak justru sering dilakukan oleh orang terdekat seperti orangtua, saudara, juga guru. Banyak faktor yang membuat kekerasan terhadap anak terjadi. Salah satunya adalah kurangnya pengetahuan orangtua/dewasa terhadap hak anak serta jaminan hidup bagi anak. Dalam masyarakat kita, anak seringkali dianggap sebagai sosok yang harus patuh, harus menurut apa saja kata orang yang lebih tua, termasuk orangtua dan guru. Mereka tidak punya daya tawar untuk bisa mengekspresikan keinginan dan kemauannya.

 

Apabila anak kurang patuh, kurang memuaskan pekerjaannya saat membantu orangtua, anak seringkali dijatuhi hukuman mulai kekerasan psikologis (seperti makian, cemoohan, dan lain-lain) hingga tindakan  fisik (kekerasan), termasuk hukuman dikurangi uang sakunya. Di sekolah sama saja: anak yang kurang patuh, misal tak mengerjakan tugas, bisa mendapatkan sanksi dari guru berupa mulai dari berdiri satu kaki di depan kelas, hingga membersihkan toilet.

 

Orang tua maupun guru kerap berdalih apa yang mereka lakukan sebagai bagian dari “pelajaran” agar anak-anak bertanggungjawab. Mereka lupa, kekerasan ringan itu seringkali tak disadari sebagai benih kekerasan baru. Kelak ketika anak dewasa akan menularkan kebiasaan buruk itu ke generasi berikut. Akhirnya, kekerasan demi kekerasan akan menjadi lestari. Sebab, kekerasan itu sudah “dilegalkan” dan diajarkan sejak dini, sejak seorang anak masih kecil.

 

Negara pun belum secara intens mengajarkan warganya untuk menghormati dan memanusiakan anak.  Sejak mengurus administrasi nikah hingga proses melahirkan di rumah sakit pun, tak ada pedoman atau penyuluhan khusus kepada orangtua mengenai pentingnya menghormati dan menghargai anak. Sehingga, pelajaran dalam mengurus anak hanya mereka dapatkan dengan cara meniru apa yang dilakukan orang lain, terutama orang tua atau keluarga mereka. Dengan kata lain, orangtua dibiarkan mengasuh anak sesuai cara mereka sendiri.

 

Beruntung anak yang lahir dalam keluarga yang mengerti hak anak. Sayangnya, sebagian besar masyarakat kita kurang memahami hal itu. Sebab, sekali lagi, kultur masyarakat kita menempatkan anak dalam posisi sebagai obyek yang berada di bawah dominasi orang tua.

 

Kurangnya pemahaman orangtua dalam memperlakukan anak itu diperparah dengan sikap acuh tak acuh dalam masyarakat kita. Sebagian besar masyarakat kita tak peduli dengan anak orang lain. Meskipun mereka melihat di depan mata ada kasus kekerasan terhadap anak, tidak banyak di antara mereka yang berusaha menghentikannya. Apalagi, orang tua yang melakukan kekerasan terhadap anak akan bersikap defensif jika ada “interupsi” dari pihak lain agar tidak melakukan kekerasan terhadap anaknya.

 

Jadi perilaku masyarakat benar-benar tidak memihak kepada anak. Padahal, pada dasarnya anak sama dengan orang dewasa. Ia makhluk Tuhan yang tubuh dan jiwanya mesti kita hargai, hormati dan kita jamin hidupnya. Dalam diri mereka terdapat eksistensi Tuhan sebagai pencipta. Karena itu, dengan menghargai dan memuliakan anak kita menghargai dan menghormati Tuhan. ***

 

Dimuat di Koran Tempo, 10 JUli 2015

Entry filed under: Opini. Tags: .

Berbuka Rating

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


http://novelweton.co.cc

INI BUKU SAYA, BACA YA…

Image and video hosting by TinyPic NOVEL TERBARU

Novel Nawang bercerita tentang perjuangan hidup seorang perempuan. Tokoh novel ini lahir dalam keluarga yang penuh gejolak. Ia ingin mendobrak sejumlah kebiasan di kampungnya yang dianggap membuat perempuan tidak maju dan hanya puas menjadi ibu rumah tangga. Novel seharga Rp 35 ribu ini bisa didapatkan di toko-toko buku, seperti Gramedia, Gunung Agung, toko-toko buku online atau langsung ke Penerbit dan Toko Buku Republika penerbit di Jalan Pejaten Raya No. 40 Jati Padang Jakarta Selatan Telp. 021-7892845 dan faks 021-7892842.

NOVEL SEBELUMNYA

Novel Perempuan Mencari Tuhan karya Dianing Widya Yudhistira ini bercerita tentang reinkarnasi dan keresahan seorang perempuan dalam mencari Tuhan. Novel ini dapat diperoleh di toko buku terdekat, toko buku online, atau langsung ke penerbit dan toko buku Republika di Jalan Pejaten Raya No. 40 Jati Padang Jakarta Selatan Telp. 021-7892845 dan faks 021-7892842.



Novel Sintren masuk lima besar Khatulistiwa Award 2007. Novel karya Dianing Widya Yudhistira bercerita tentang seni tradisi Sintren yang makin hilang. Novel ini sekaligus menyuguhkan drama yang menyentuh: perjuangan seorang perempuan, pentingnya pendidikan dan potret kemiskinan yang kental di depan mata. Selain di toko buku dan toko buku online, juga dapat diperoleh di Penerbit Grasindo.

ARSIP

KALENDER

Agustus 2015
S S R K J S M
« Jul   Sep »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

TELAH DIBACA

  • 101,550 kali

Kategori

TWITTER: @dianingwy

  • RT @Gratciaschannel: Yesus itu org yahudi sisbro:))) musti benci yahudi krn menyalibkan yesus? Dia aja bilang maafkan mrk krn mrk tdk tahu… 14 hours ago
  • RT @arman_dhani: Buat yang melarang ibadah umat kristen di Sabuga. "Dia yang bukan saudaramu dalam iman adalah saudaramu dalam kemanusiaan"… 1 day ago
  • RT @spirit_kita: 5 Des.2016 Spirit Kita dapat donasi Rp 25.000 dari sahabat @spirit_kita langsung ke @dianingwy . Terimakasih sahabat 2 days ago
  • Ganti chanel aja deh, nonton serial India. Lebih seru ketimbang sidang pergantian ketua akom ke papa minta jabatan. 1 week ago
  • Harapan @spirit_kita bisa melihat anak miskin, kelak mendapatkan/menciptakan kehidupan layak, hingga mengurangi sedikit angka kemiskinan. 1 week ago

%d blogger menyukai ini: