Berbuka

Juli 11, 2015 at 2:17 pm Tinggalkan komentar

KOLOM RAMADHAN

Dianing Widya, pegiat sosial di Spirit Kita.

 

Zaman akan terus berubah. Begitu pula cara orang untuk menikmati Ramadhan, terutama di kala berbuka puasa. Dulu, orang berbuka cukup dengan cara yang sangat sederhana: segelas teh manis atau dua-tiga biji kurma, plus jajanan ringan alakadarnya. Lalu, orang buru-buru berwudhu untuk salat magrib. Setelah itu baru masuk ke makanan utama.

 

Namun saat ini berbuka tak ubahnya “merayakan pesta”. Berbuka puasa akan terasa garing kalau hanya dengan teh manis, apalagi dua-tiga biji kurma. Maka, sebagian orang pun kalap untuk menyediakan apa saja di meja makan. Bahkan, jauh-jauh hari, mereka sudah punya sederet “menu” atau “list resto” yang akan dikunjungi dengan orang-orang berbeda.

Mereka menyebutnya buka bersama. Sekaligus reunian. Sekalian silaturahmi. Puasa – seolah – waktu paling baik untuk bertemu. Mereka rela menghabiskan berapa pun uangnya. Sambil foto-foto, shelfie, untuk kemudian diunggah ke media sosial. Lain kali, dengan kelompok yang lain, ritualnya sama: makan, ngobrol, foto-foto, unggah ke media sosial, lalu pulang.

 

Ritual buka puasa pun tidak jauh-jauh dari kegiatan memproduksi citra. Membentuk persepsi tentang diri sendiri dan kelompoknya. Tentu saja ini tidak ada kaitannya dengan ibadah. Ramadhan hanya digunakan untuk membangun imaji tertentu tentang dirinya. Buka puasa hanya panggung yang mereka gunakan untuk membangun citra diri itu.

 

Media sosial memang ikut membentuk cara orang bersikap dan berperilaku. Iklan-iklan, di billbord di jalan maupun di televisi, ikut mengajari bagaimana sebaiknya orang menyatakan dirinya kepada khalayak. Baju apa yang sebaiknya dipakai, parfum merek apa yang  harus mereka semprotkan di badan, hingga tas dan mobil apa yang bisa mengangkat derajat.

 

Nah, di acara kumpul-kumpul itulah — salah satunya buka puasa – benda-benda itu bisa ditunjukkan, penampilan mereka bisa diperlihatkan, dan kekayaan dirayakan. Sehingga bagi sebagian orang semacam itu makna puasa bukan merasakan derita haus dan kelaparan, melainkan menikmati hasil kesuksesan.

 

Maka tak berlebihan jika dikatakan, dari tahun ke tahun, puasa  terus mengalami degradasi makna. Umat tidak lagi menjadikan Ramadhan sebagai kesempatan untuk membaca pesan Illahi agar menyayangi sesama dan berbagi dengan si miskin agar tak ada ketimpangan sosial. Berbagi adalah proyek sampingan.

 

Bahkan, bagi sebagian orang, berbagi pun harus disorot kamera televisi. Melakukan acara amal dengan mengundang wartawan. Nah, bagi yang bukan publik figur, mereka bisa menggunakan media sosial. Jadi, apa yang mereka lakukan, semua diumumkan. Ini tidak seperti anjuran berbagi zaman dulu: tangan kanan memberi, tangan kiri tak tahu.
Fakir miskin, kaum dhuafa dan yatim piatu yang mestinya kita tolong justru terlupakan. Padahal, pada kegiatan puasalah Tuhan ingin kita ikut memikirkan mereka yang papa. Sebab beribadah sejatinya adalah memperhatikan nasib sesama. Maka itu, menjadi sulit dirumuskan makna apa yang dikerja dari puasa. Kita tidak bisa lagi membedakan mana puasa demi pahala dan mana puasa demi citra. Semua jadi kabur dan campur aduk.

 

Bahkan, bagi sebagian orang tidak penting lagi ditanya untuk apa berpuasa. Alhasil yang kita saksikan sekarang, Ramadhan hanya sekedar seremonial tahunan belaka. Sekedar menahan lapar dan dahaga hingga maghrib tiba.

 

Koran Tempo, 29 Juni 2015

 

Entry filed under: Opini. Tags: .

Sangkan Memanusiakan Anak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


http://novelweton.co.cc

INI BUKU SAYA, BACA YA…

Image and video hosting by TinyPic NOVEL TERBARU

Novel Nawang bercerita tentang perjuangan hidup seorang perempuan. Tokoh novel ini lahir dalam keluarga yang penuh gejolak. Ia ingin mendobrak sejumlah kebiasan di kampungnya yang dianggap membuat perempuan tidak maju dan hanya puas menjadi ibu rumah tangga. Novel seharga Rp 35 ribu ini bisa didapatkan di toko-toko buku, seperti Gramedia, Gunung Agung, toko-toko buku online atau langsung ke Penerbit dan Toko Buku Republika penerbit di Jalan Pejaten Raya No. 40 Jati Padang Jakarta Selatan Telp. 021-7892845 dan faks 021-7892842.

NOVEL SEBELUMNYA

Novel Perempuan Mencari Tuhan karya Dianing Widya Yudhistira ini bercerita tentang reinkarnasi dan keresahan seorang perempuan dalam mencari Tuhan. Novel ini dapat diperoleh di toko buku terdekat, toko buku online, atau langsung ke penerbit dan toko buku Republika di Jalan Pejaten Raya No. 40 Jati Padang Jakarta Selatan Telp. 021-7892845 dan faks 021-7892842.



Novel Sintren masuk lima besar Khatulistiwa Award 2007. Novel karya Dianing Widya Yudhistira bercerita tentang seni tradisi Sintren yang makin hilang. Novel ini sekaligus menyuguhkan drama yang menyentuh: perjuangan seorang perempuan, pentingnya pendidikan dan potret kemiskinan yang kental di depan mata. Selain di toko buku dan toko buku online, juga dapat diperoleh di Penerbit Grasindo.

ARSIP

KALENDER

Juli 2015
S S R K J S M
« Jun   Agu »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

TELAH DIBACA

  • 101,574 kali

Kategori

TWITTER: @dianingwy

  • RT @Gratciaschannel: Yesus itu org yahudi sisbro:))) musti benci yahudi krn menyalibkan yesus? Dia aja bilang maafkan mrk krn mrk tdk tahu… 2 days ago
  • RT @arman_dhani: Buat yang melarang ibadah umat kristen di Sabuga. "Dia yang bukan saudaramu dalam iman adalah saudaramu dalam kemanusiaan"… 3 days ago
  • RT @spirit_kita: 5 Des.2016 Spirit Kita dapat donasi Rp 25.000 dari sahabat @spirit_kita langsung ke @dianingwy . Terimakasih sahabat 4 days ago
  • Ganti chanel aja deh, nonton serial India. Lebih seru ketimbang sidang pergantian ketua akom ke papa minta jabatan. 1 week ago
  • Harapan @spirit_kita bisa melihat anak miskin, kelak mendapatkan/menciptakan kehidupan layak, hingga mengurangi sedikit angka kemiskinan. 1 week ago

%d blogger menyukai ini: