Ruang Pribadi dan Jebakan Teknologi

April 23, 2015 at 1:43 pm Tinggalkan komentar

 

Dianing Widya, novelis, pegiat sosial di Spirit Kita, @dianingwy.

Adam Smith dengan istilah “Homo Homini Socius”, mengungkapkan bahwa manusia menjadi sahabat bagi manusia lainnya. Lihatlah anak usia balita, mereka selalu ingin keluar rumah agar bisa bertemu dengan teman seusianya. Manusia membutuhkan orang lain hingga terjalin pergaulan antara manusia yang satu dengan manusia yang lain.

Pergaulan antar manusia dari waktu ke waktu mengalami berbagai perubahan. Begitu pula dalam cara berkomunikasi. Kini, kita tak membutuhkan kentongan untuk menyampaikan  kabar atau mengumpulkan orang-orang kampung sebagaimana dulu. Bahkan, kita tidak merasa perlu lagi bertemu bertatap-muka. Orang bisa bertemu dengan cara yang lain, yang lebih mudah dan efisien yakni dengan pesan singkat, telepon, chatting, hingga media sosial.

Saat ini media sosial menjadi sarana ampuh untuk melakukan berbagai hal. Mulai dari bersosialisasi, silaturahmi, berdagang, hingga memberi dukungan kepada seseorang atau sebuah lembaga. Media sosial memberi manfaat besar jika setiap orang bisa menggunakannya secara wajar. Namun pada perkembangannya, sebagian dari kita tak bisa mengendalikan diri dalam bermedia sosial. Kita terseret bahkan tersesat di dalamnya. Seolah segala hal harus diungkapkan di media sosial, sampai kita benar-benar telanjang.

Tidak semua orang bisa memilah mana peristiwa “publik” yang boleh diungkapkan dan mana peristiwa  “pribadi”, bahkan “sangat pribadi” yang seharusnya hanya untuk konsumsi sendiri. Sebab, media sosial bukanlah ruang pribadi, tapi ruang publik. Ia bentuk lain dari public space – di tengah kota atau kampung – yang harus kita jaga. Mulai dari “jangan buang sampah sembarangan” hingga “jangan pipis sembarangan” di ruang publik.

Sebagai mana ruang publik lainnya, ia mesti tetap tampak indah dan tertata. Kita pun harus menjaga etika dan perilaku. Mulai dari sikap hingga cara bertutur dan berkomunikasi. Pergaulan di dunia maya tak berbeda dengan pergaulan di dunia nyata. Tetap ada sopan santun dan tatacara dalam bergaul. Jika dalam dunia nyata bergunjing dan mengungkap aib orang lain adalah perbuatan tak terpuji, di media sosial juga memiliki bobot yang sama. Jika di dunia nyata urusan rumah tangga tabu untuk diumbar, di media sosial pun sama.

Apalagi, semua itu  adalah citra diri kita yang langung mendapat respon dari orang lain.  Sebagaimana di dunia nyata, sikap dan perilaku kita menunjukkan siapa kita.

Pakar psikologi Amerika Serikat, Irwin Altman, menyebut privasi memiliki peranan penting dalam mengembangkan identitas pribadi.  Dengan menjaga privasi seseorang dapat mudah melakukan evaluasi diri dan membantunya mengembangkan dan mengelola perasaan otonomi diri. Perasaan otonomi sendiri meliputi perasaan bebas, kesadaran memilih dan tak terpengaruh oleh orang lain.

Sebaliknya, mereka yang tak pandai menyimpan privasinya, akan tertelanjangi dalam kehidupan sosialnya dan terseret dalam proses deindividuasi. Maka, menjadi sangat penting bagi kita untuk mensortir peristiwa yang bisa dikabarkan ke media sosial (ranah publik) dan mana yang hanya untuk konsumsi pribadi.

Sayangnya, pergaulan di media sosial justru menggeser tata krama dalam bergaul. Manusia seolah bukan saja sebagai  sahabat bagi manusia lain – sebagaimana digambarkan Adam Smith — tetapi sekaligus menjadikan manusia sebagai “budak” teknologi. Kita seolah menjadi tak berdaya menghadapinya. Dari hari ke hari, kehidupan dan ruang pribadi kita makin tergerogoti, bahkan tertelanjangi.

Padahal, menurut Don Ihde (“Technology and the Lifeworld”, 1990:140), teknologi bukanlah monster yang bisa mengendalikan manusia. Manusialah yang harus mengendalikannya.  ***

 

Dimuat di Koran Tempo, 16 April 2015

Entry filed under: Opini. Tags: .

Rumah di Atas Kuburan Agar Anak Miskin Terus Sekolah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


http://novelweton.co.cc

INI BUKU SAYA, BACA YA…

Image and video hosting by TinyPic NOVEL TERBARU

Novel Nawang bercerita tentang perjuangan hidup seorang perempuan. Tokoh novel ini lahir dalam keluarga yang penuh gejolak. Ia ingin mendobrak sejumlah kebiasan di kampungnya yang dianggap membuat perempuan tidak maju dan hanya puas menjadi ibu rumah tangga. Novel seharga Rp 35 ribu ini bisa didapatkan di toko-toko buku, seperti Gramedia, Gunung Agung, toko-toko buku online atau langsung ke Penerbit dan Toko Buku Republika penerbit di Jalan Pejaten Raya No. 40 Jati Padang Jakarta Selatan Telp. 021-7892845 dan faks 021-7892842.

NOVEL SEBELUMNYA

Novel Perempuan Mencari Tuhan karya Dianing Widya Yudhistira ini bercerita tentang reinkarnasi dan keresahan seorang perempuan dalam mencari Tuhan. Novel ini dapat diperoleh di toko buku terdekat, toko buku online, atau langsung ke penerbit dan toko buku Republika di Jalan Pejaten Raya No. 40 Jati Padang Jakarta Selatan Telp. 021-7892845 dan faks 021-7892842.



Novel Sintren masuk lima besar Khatulistiwa Award 2007. Novel karya Dianing Widya Yudhistira bercerita tentang seni tradisi Sintren yang makin hilang. Novel ini sekaligus menyuguhkan drama yang menyentuh: perjuangan seorang perempuan, pentingnya pendidikan dan potret kemiskinan yang kental di depan mata. Selain di toko buku dan toko buku online, juga dapat diperoleh di Penerbit Grasindo.

ARSIP

KALENDER

April 2015
S S R K J S M
« Mar   Mei »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930  

TELAH DIBACA

  • 101,574 kali

Kategori

TWITTER: @dianingwy

  • RT @Gratciaschannel: Yesus itu org yahudi sisbro:))) musti benci yahudi krn menyalibkan yesus? Dia aja bilang maafkan mrk krn mrk tdk tahu… 2 days ago
  • RT @arman_dhani: Buat yang melarang ibadah umat kristen di Sabuga. "Dia yang bukan saudaramu dalam iman adalah saudaramu dalam kemanusiaan"… 3 days ago
  • RT @spirit_kita: 5 Des.2016 Spirit Kita dapat donasi Rp 25.000 dari sahabat @spirit_kita langsung ke @dianingwy . Terimakasih sahabat 4 days ago
  • Ganti chanel aja deh, nonton serial India. Lebih seru ketimbang sidang pergantian ketua akom ke papa minta jabatan. 1 week ago
  • Harapan @spirit_kita bisa melihat anak miskin, kelak mendapatkan/menciptakan kehidupan layak, hingga mengurangi sedikit angka kemiskinan. 1 week ago

%d blogger menyukai ini: