Usai BBM, Ramai FPI.

Juni 2, 2008 at 4:18 pm 2 komentar

Setelah hingar bingar kenaikan BBM, yang menguras pikiran serta tenaga perempuan, sekarang negeri ini dipusingkan dengan tindak anarkis orang-orang yang menamakan diri Front Pembela Islam. Maaf, dari namanya saja kok aneh. Front Pembela Islam. Dari namanya saja sudah terlihat seperti menantang ‘perang’.
Saya heran dengan kelompok ini, sejak berdirinya sampai sekarang selalu menggunakan kekerasan. Terakhir yang mereka serukan adalah bubarkan Ahmadiah. Menyedihkan lagi mereka membawa nama Islam. Tetapi tindakan mereka justru tak menghormati Islam itu sendiri. Yang saya tahu Islam itu penuh kemuliaan. Mengajarkan rahman dan rahim, cinta kasih, rahmatan lil alamin juga mengajarkan untuk bisa menerima perbedaan keyakinan orang lain.

Apakah orang-orang FPI itu lupa bila keyakinan itu soal hubungan umat dengan Tuhan? Tak ada yang bisa menghakimi apakah Ahmadiah itu sesat atau tidak. Keyakinan itu soal hati, tak bisa dipaksa ataupun ditawar. Termasuk orang FPI sendiri. Mengapa sampeyan kok memeluk Islam? Sementara orang-orang Ahmadiah tak usil sama FPI. Terus apa sih wewenang FPI dalam kehidupan beragama di negeri ini? Bukankah tidak ada?
Yang sangat saya sesalkan orang-orang FPI itu juga menyerang anak-anak dan perempuan. Padahal kalau memang mereka (FPI) paham akan ajaran Islam pasti tak demikian. Islam sangat menghormati perempuan. Kenyataan seperti yang tampak di televisi ada beberapa perempuan yang tampak ketakutan menghindar dari orang-orang FPI dengan menerobos pagar berduri. Bahkan menurut pengakuan keluarga korban pemukulan FPI (berita Global TV), mereka menghajar orang yang sedang menolong anak-anak dan ibu-ibu yang tengah dipukuli orang FPI.
Saya pribadi sangat setuju bila bukan ahmadiah yang dibubarkan melainkan FPI. Mengapa? Karena tindak anarkis FPI sangat merugikan citra Islam. Berkemungkinan memecah belah keberagaman kita. FPI sepertinya mengajarkan kekerasan terhadap anak-anak didik kita. Bukan tidak mungkin tayangan kekerasan FPI kemarin dilihat juga oleh anak-anak usia sekolah dasar.
Ada satu hal yang ingin saya sampaikan di sini. Sebenarnya para ibu-ibu di negeri ini tengah berharap pemerintah SBY-JK membatalkan kenaikan BBM, agar harga sembako terjangkau oleh rakyat. Mudah-mudahan masyarakat tidak tenggelam tenggelam dengan berita FPI ini. Kenaikan harga BBM tetap harus ditolak, meskipun isyu kini telah bergeser ke kekerasan yang dilakukan FPI.
dianing Widya Yudhistira
Depok, Juni 2008

Iklan

Entry filed under: Catatan.

Hendak kemana Cahaya? FPI dan Keraguan Pemerintah

2 Komentar Add your own

  • 1. ADVOKATKU  |  Juni 3, 2008 pukul 6:24 am

    yang kejadian dimonas itu bukan FPI yang identik dengan Islam, bu … yang bikin kerusuhan kemarin itu Front Perusuh Indonesia

    Balas
  • 2. fpi keparat  |  Juni 3, 2008 pukul 9:48 am

    bubarkan FPI sekarank juga!!!!!

    hidup NKRI

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


http://novelweton.co.cc

INI BUKU SAYA, BACA YA…

Image and video hosting by TinyPic NOVEL TERBARU

Novel Nawang bercerita tentang perjuangan hidup seorang perempuan. Tokoh novel ini lahir dalam keluarga yang penuh gejolak. Ia ingin mendobrak sejumlah kebiasan di kampungnya yang dianggap membuat perempuan tidak maju dan hanya puas menjadi ibu rumah tangga. Novel seharga Rp 35 ribu ini bisa didapatkan di toko-toko buku, seperti Gramedia, Gunung Agung, toko-toko buku online atau langsung ke Penerbit dan Toko Buku Republika penerbit di Jalan Pejaten Raya No. 40 Jati Padang Jakarta Selatan Telp. 021-7892845 dan faks 021-7892842.

NOVEL SEBELUMNYA

Novel Perempuan Mencari Tuhan karya Dianing Widya Yudhistira ini bercerita tentang reinkarnasi dan keresahan seorang perempuan dalam mencari Tuhan. Novel ini dapat diperoleh di toko buku terdekat, toko buku online, atau langsung ke penerbit dan toko buku Republika di Jalan Pejaten Raya No. 40 Jati Padang Jakarta Selatan Telp. 021-7892845 dan faks 021-7892842.



Novel Sintren masuk lima besar Khatulistiwa Award 2007. Novel karya Dianing Widya Yudhistira bercerita tentang seni tradisi Sintren yang makin hilang. Novel ini sekaligus menyuguhkan drama yang menyentuh: perjuangan seorang perempuan, pentingnya pendidikan dan potret kemiskinan yang kental di depan mata. Selain di toko buku dan toko buku online, juga dapat diperoleh di Penerbit Grasindo.

ARSIP

KALENDER

Juni 2008
S S R K J S M
« Mei   Jul »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  

TELAH DIBACA

  • 105,232 kali

Kategori

TWITTER: @dianingwy


%d blogger menyukai ini: